Golepi

Situs yang Membahas Serba-serbi Teknologi | Laptop, Komputer, Smartphone, Harga, Review, Tips, dan Tutorial

Senin, 12 Maret 2018

√ Tahapan Proses DHCP Server untuk Memberi IP dan Cara Kerjanya

Tahapan proses DHCP server untuk memberi nomor IP dan cara kerjanya. Perlu kamu tahu, DHCP atau Dynamic Host Control Protocol merupakan protocol jaringan yang akan mengatur pemberian setting jaringan secara otomatis kepada komputer client dalam sebuah jaringan.


Sedangkan untuk pengertian DHCP Server yakni alat yang dipakai untuk menyalurkan IP Addres kepada workstation atau client yang membutuhkan nomor IP Address dalam jaringan. Setidaknya, konsep ini akan menghasilkan timbal balik antar komputer dengan saling berbagi IP Address satu sama lainnya.

Dalam hal ini, komputer yang menyebarkan IP Address pada client bisa kita sebut dengan DHCP Server dan komputer yang menerimanya bisa kita sebut dengan DHCP Client.

Sudah paham kan? Mari kita lanjut.

Saat ini penggunaan DHCP sudah semakin mudah. Pihak administrator tidak akan mengalami kesusahan saat memberikan nomor IP seperti cara manual dengan konfigurasi TCP/IP. Mereka bisa memberikan referensinya ke DHCP server dan nantinya akan tersebar IP Addressnya ke DHCP client.

Saat melakukan proses, DHCP tentu akan mengalami tahapan-tahapan tertentu untuk memberi nomor IP Address. Tahapan-tahapan tersebut perlu diketahui agar alur kerjanya bisa kita pahami dengan baik. Sebenarnya, tahapan proses DHCP ada yang mengatakan 4 tahapan saja, namun ternyata ada 1 tahapan lagi yang perlu dipahami. Jadi, total tahapan proses DHCP itu ada 5 tahap, mari kita bahas satu per satu.

Tahapan Proses DHCP Server untuk Memberi Nomor IP dan Cara Kerja DHCP Server

1. IP Least Request (Client Meminta)

Pada tahap ini, client server akan meminta nomor IP kepada DHCP server. Proses ini mengandalkan broadcast untuk mencari DHCP server.

Ketika DHCP client dinyalakan, komputer akan melakukan request kepada DHCP server untuk memperoleh nomor IP yang diperlukan.

2. IP Least Offer (Server Menawarkan)

Setelah client meminta IP, maka di tahap ini DHCP server akan menjawab permintaan dengan menawarkan nomor IP yang relevan kepada pihak client.

Umumnya, pemberian nomor IP pada proses ini akan mengambil data di database DHCP server dan bisa lebih dari satu server kalau memang ada. Setelah nomor diambil, maka DHCP server akan langsung menawarkannya kepada pihak client.

3. IP Lease Selection (Client Memilih)

Kalau di lihat sekilas, tahapan ini seperti negosiasi dalam jual beli. Sama-sama ada penawaran dan pembelian.

Jika DHCP server sudah menawarkan, maka di tahap ini client akan memilih yang paling sesuai. Di tahap penawaran yang pertama diterima, client berhak memutuskan nomor yang benar-benar cocok digunakan.

Setelah pemilihan, DHCP client akan melakukan broadcast kembali dengan mengirim pesan persetujuan untuk meminjam nomor IP tadi kepada DHCP server

4. IP Lease Acknowledge (Server Mengkonfirmasi)

Di tahap ini, DHCP server akan melakukan konfirmasi nomor IP dan informasi lainnya kepada client dengan mengirim balasan dengan ACKnowledgement.

Sesudah client mengidentifikasi dengan mengikat nomor IP yang sudah diminta, maka client bisa bekerja pada jaringan yang telah ditentukan.

Nomor IP yang diberi server ini secara bersamaan dengan pemberian subnet mask dan default gateway. Kalau DHCP server benar-benar sudah memberi IP, maka server akan meminjamkan/lease nomor IP Address yang ada ke DHCP client dan selanjutnya nomor IP dicoret dari daftar pool.

Di tahap ini, kalau nomor IP tidak ada yang bisa diberikan maka client tidak akan bisa menginialisasi TCP/IP. Pada akhirnya, client tidak akan bisa tersambung dengan jaringan yang sudah ditentukan.

5. Lease Period (Rentang Waktu Habis)

Jika sudah melewati kurun waktu tertentu, maka pemakaian DHCP client akan dinyatakan selesai.

Di dalam tahap proses DHCP yang satu ini, pihak client tidak bisa memperbarui permintaan jadi nomor IP wajib dikembalikan kepada DHCP server. Kemudian, server memberi nomor IP kepada client lain yang membutuhkan nomor IP.

Kapan bisa habis? Sebenarnya lama ini tergantung dari administrator server yang mengatur. Bisa saja habis dalam hitungan menit, jam, hari, bulan, tahun bahkan selamanya selama masih diperlukan.

Nah, itulah beberapa penjelasan mengenai tahapan proses pada DHCP untuk konfigurasi nomor IP address dalam sebuah jaringan komputer. Dengan membaca artikel ini, kamu bisa lebih paham mengenai alur kerja DHCP dan bagaimana prosesnya bekerja.

Semoga bermanfaat brother, selamat belajar!
 
Back To Top